Headline   -

Tarif Tarnportasi Darat-Laut Turun Lima Persen

Dibaca: 10 x


Bus AKAP
Ilustrasi. Menteri Perhubungan, Ignasius Jonan menurunkan tarif AKAP-penyeberangan sebesar lima persen. (Foto: Net/Google/Red AP)
ANAMBASPOST.COM, NASIONAL  – Tarif dasar angkutan Antar Kota dan Antar Provinsi (AKAP) kelas ekonomi serta angkutan penyeberangan turun sebesar lima persen karena penurunan BBM terutama jenis solar dari Rp6.950 menjadi Rp 5.650 per liter mulai sejak 5 Januari 2016 kemarin.

“Sebagai acuan besaran penurunan tarif, memberlakukan penurunan tarif sebesar lima persen untuk tarif AKAP kelas ekonomi dan tarif angkutan penyeberangan lintas antarprovinsi,” kata Menteri Perhubungan Ignasius Jonan dalam konferensi pers, di Jakarta, Kamis.

Jonan mengatakan, penurunan tarif dasar tersebut mulai berlaku 15 Januari 2016, agar para pengusaha atau operator otobus melakukan penyesuaian.

Soal besaran penurunan tarif dasar AKAP dan angkutan penyeberangan, dia mengatakan hal itu merupakan hasil diskusi antar-Organisasi Pengusaha Nasional Angkutan Bermotor di Jalan (Organda) dan Gabungan Pengusaha Gabungan Pengusaha Nasional Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (Gasapdap).

Jonan mengatakan, pihaknya sudah mengirimkan surat kepada kepala daerah untuk menyesuaikan tarif, yakni tarif angkutan kota dalam provinsi (AKDP) oleh Gubernur dan tarif angkutan perkotaan oleh Wali Kota.

“Bisa disesuaikan penurunan sebesar lima persen, atau dibulatkan Rp500,” katanya.

Untuk tarif kereta api selain kereta “commuter line” (KRL), Jonan mengatakan adanya kemungkinan penurunan, namun masih didiskusikan.

“Paling tidak satu minggu lagi hasil diskusinya kita umumkan,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Sugihardjo menjelaskan penurunan tarif dasar sebesar lima persen, untuk AKAP wilayah I (Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara) tarif per kilometer dari Rp130 menjadi Rp123.

Sementara itu, untuk AKAP wilayah II (Kalimantan dan Sulawesi) dari Rp144 menjadi Rp135.

BACA JUGA  Polsek Jemaja : Autopsi Jenazah NR Atas Permintaan Pihak Keluarga

“Untuk angkutan penyeberangan, kita menghitungnya dari tarif Rp6.400 sesuai SK Juni 2015, bukan dari Rp6.700 atau Rp6.900,” katanya.

Sugihardjo menegaskan kepada operator angkutan umum wajib melakukan penyesuaian karena merupakan ketentuan pemerintah.

“Kalau ada yang melanggar, kita berikan sanksi, mulai dari peringatan, pembekuan izin dan pelarangan beroperasi,” katanya. (Antara/Red AP)



Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner