Warga Aceh Dilarang Tiup Trompet Pada Malam Tahun Baru

Dibaca: 15 x


Anggota Satpol-PP menyita terompet tahun baru yang diperjual-belikan di Banda Aceh jelang perayaan tahun baru (31/12). Pemerintah Aceh meminta warga di provinsi itu agar tidak merayakan malam pergantian tahun, karena dinilai tidak sesuai dengan syariah dan tradisi orang Aceh. TEMPO/Fahreza Ahmad
Anggota Satpol-PP menyita terompet tahun baru yang diperjual-belikan di Banda Aceh jelang perayaan tahun baru. (Foto: Tempo/Red AP)

ANAMBASPOST.COM, NASIONAL – Pemerintah Aceh mengimbau warganya, untuk segala kegiatan yang berkaitan dengan perayaan tahun baru, termasuk meniup trompet, dilarang.

“Kami menyerukan seluruh umat Islam di Aceh hendaknya tidak melakukan kegiatan yang bertentangan dengan syariat Islam dan budaya Aceh,” kata Gubernur Aceh Zaini Abdullah.

Kegiatan yang dimaksud adalah karaoke, membakar lilin, meniup trompet, membakar petasan, ugal-ugalan di jalan raya, dan lain-lain. “Serta tidak melakukan tindakan anarkistis yang bertentangan dengan hukum,” ucap Gubernur Zaini.

Meski begitu, Zaini meminta masyarakat Aceh saling menghargai dan menghormati antarumat beragama.

Sementara itu, di Kabupaten Aceh Tengah, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah juga menyerukan larangan perayaan tahun baru. Poin seruan di antaranya melarang para pedagang menjual petasan dan sejenisnya.

“Masyarakat dilarang membeli atau membunyikan mercon atau petasan dan sejenisnya serta tidak merayakan dan memeriahkan pergantian tahun,” demikian isi seruan itu.

Kepala Hubungan Masyarakat Pemerintah Kabupaten Aceh Tengah Mustafa Kamal menuturkan seruan tersebut sudah disebarluaskan kepada masyarakat melalui Camat dan Reje (Kepala Kampung-red).

“Seruan Forkopimda memasuki pergantian tahun juga telah diumumkan melalui media cetak dan elektronik, baliho, spanduk, serta selebaran yang ditempel di papan pengumuman mesjid, meunasah, dan ruang publik lain,” katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Banda Aceh juga telah melakukan sosialisasi kepada warganya agar tidak merayakan malam tahun baru. Pemkab juga menyiagakan aparatnya untuk memantau warga supaya mematuhi seruan tersebut. (Adi Warsidi/Red AP)

 

 

Sumber: Tempo

BACA JUGA  Lawan Politik Uang, Eks Aktivis Pergerakan Anambas Turun Gunung


Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner