Berita, Dunia   -

Menteri Luar Negeri Indonesia Mendesak Myanmar untuk menghentikan kekerasan Terhadap Rohingya

Dibaca: 144 x


Anambaspos.com – Rohingya, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi dikirim ke Myanmar untuk mendesak pemerintah menghentikan kekerasan mematikan terhadap Muslim Rohingya di tengah meningkatnya kemarahan di negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia.

Pengumuman oleh Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Minggu terjadi setelah sebuah bom bensin dilemparkan ke kedutaan Myanmar di ibukota, Jakarta.

Serangan kedutaan pada hari Minggu, menurut polisi penyebabkan kebakaran, berhubungan dengan kemarahan masyarakat Indonesia – yang merupakan lebih dari 202 juta Muslim – karena kekerasan terhadap Rohingya di Myanmar. Seorang petugas polisi yang berpatroli di jalan belakang kedutaan tersebut melihat sebuah api di lantai dua gedung tersebut dan memberi tahu petugas polisi yang menjaga pintu depan.

Setelah kebakaran padam, polisi menemukan botol bir yang hancur dengan sumbu yang menempel padanya, menurut pernyataan tersebut, menambahkan bahwa pelaku yang tidak diketahui diduga telah diusir dari tempat kejadian. Polda Metro Jakarta sedang menyelidiki kejadian tersebut, kata juru bicara Argo Yuwono.

Protes tumbuh

Aktivis Rohingya mengadakan demonstrasi di kedutaan pada hari Sabtu meminta Komite Hadiah Nobel untuk menarik Hadiah Nobel Perdamaian dari pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, kantor berita Antara melaporkan. Protes berlanjut pada hari Minggu di pusat kota Jakarta dengan puluhan orang menyerukan pemerintah Indonesia untuk terlibat aktif dalam upaya untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia terhadap Muslim Rohingya di Myanmar.

Presiden Widodo mengatakan bahwa dia mengirim Retno Marsudi ke Myanmar untuk mengadakan “komunikasi intensif” dengan pihak-pihak yang terlibat, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Sebelumnya siang ini menteri luar negeri telah berangkat ke Myanmar untuk meminta pemerintah Myanmar untuk menghentikan dan mencegah kekerasan, untuk memberikan perlindungan kepada semua warga – termasuk Muslim di Myanmar – dan untuk memberikan akses terhadap bantuan kemanusiaan,” kata Presiden Jokowi.

BACA JUGA  Nelayan Indonesia Ditembak Otoritas Keamanan PNG, Kemlu Tuntut Investigasi Menyeluruh

Presiden Jokowi menambahkan bahwa diperlukan tindakan nyata dan pemerintah Indonesia berkomitmen untuk membantu mengatasi krisis kemanusiaan.

Retno Marsudi juga akan melakukan perjalanan ke Bangladesh, di mana puluhan ribu orang Rohingya telah melarikan diri, untuk menyiapkan bantuan tambahan bagi para pengungsi di sana.

Perlakuan  Myanmar yang merupakan mayoritas beragama Buddha, Terhadap Rohingya yang  kira-kira berjumlah 1,1 juta adalah tantangan terbesar yang dihadapi pemimpin Suu Kyi, yang dituduh oleh para kritikus karena tidak berbicara mengenai minoritas yang telah lama mengeluhkan penganiayaan. Badan-badan bantuan memperkirakan sekitar 73.000 orang Rohingya telah melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh sejak kekerasan di Myanmar meletus minggu lalu. (red/dn/rh)



Terhubung dengan kami

     


Pasang Iklan Banner klik DISINI