Dunia   -

Di Daerah Bringo Kenya, Polisi Melakukan Serangan dan Pembunuhan serta Pembakaran

Dibaca: 54 x


Anambaspos.com – Di jalan polisi yang menyerang sebuah desa, membakar rumah, mencuri ternak – dan membunuh seorang pria berusia 80 tahun. Seperti yang kami lansir dari laman sebuah kantor berita Ajazeera.

Suatu sore di sepanjang jalan tanah di sebuah petak terpencil di Kabupaten Baringo di Kenya terbentang sisa-sisa seorang pria tua. Hewan liar telah memakan dagingnya, melepaskan beberapa anggota tubuhnya, dan menyeret tubuhnya – sekarang kebanyakan tulang. Selendang ungu dan jersey sepakbola kuning menempel pada kerangka itu.

Saksi mata mengatakan sembilan hari sebelumnya, beberapa truk polisi menggerebek desa mereka, membakar gubuk mereka dan mencuri kambing mereka. Petugas kemudian melemparkan batu ke arah orang tua yang telah mencoba melarikan diri. Mereka memasukkannya ke sebuah truk, mencampakkannya di pinggir jalan dan menembaknya.

Pelaporan oleh Al Jazeera menguatkan laporan saksi bahwa pada tanggal 9 Mei, polisi Kenya membunuh Ekurio Mugeluk yang berusia 80 tahun dan meninggalkan tubuhnya ke alam liar.

Di sebelah kerikil berlumuran darah tempat tubuh Mugeluk pertama kali terbaring, Al Jazeera menemukan tumpukan 14, 7,62 × 51 mm kasus kartrid – bukti amunisi yang ditembakkan oleh senjata seperti senapan self-loading G3 yang biasa terjadi di Kenya. Kasus kartrid dicap dengan tanda yang menunjukkan bahwa mereka diproduksi pada tahun 2016 oleh Pabrik Pabrik Ordnance Kenya, yang mengoperasikan pabrik amunisi Kenya di kota Eldoret. Pabrik tersebut tidak menjual amunisi ke warga sipil dan hanya menyediakan pasokan domestik ke polisi dan militer Kenya. Diproduksi tahun lalu, ada jendela waktu yang sangat sempit dimana pihak berwenang mungkin telah secara ilegal mengalihkan peluru ini ke warga sipil.

Tiga meter dari tubuh meletakkan tujuh tiang peluru 7,62 x 39 mm – peluru yang digunakan pada senapan jenis AK yang memuat sendiri – yang tampaknya berasal dari pabrik yang sama.

Tiga ahli forensik yang berbeda diperlihatkan gambar beresolusi tinggi dari tubuh Mugeluk dan kasus peluru peluru. Seorang antropolog forensik dengan pengalaman lapangan yang luas mengatakan bahwa beberapa lubang di kerangka yang dipotret itu konsisten dengan luka tembak, meskipun tidak jelas berapa banyak dari 21 peluru yang dikeluarkan pemerintah menyerangnya. Ketiganya sepakat bahwa mayat tersebut telah membusuk dengan cara yang sesuai dengan iklim daerah yang panas dan waktu yang disediakan saksi untuk kematiannya.

Sapi gemerisik kekerasan

Pembunuhan Mugeluk terjadi di tengah perkelahian di pedesaan Kenya atas padang rumput dan ternak yang telah diperburuk dalam beberapa bulan terakhir karena kekeringan parah.

Saat ini, sebagian besar wilayah Baringo kering dan tidak memiliki rumput untuk merumput. Ketika para penggembala memindahkan sapi, kambing dan domba mereka ke tempat yang jauh untuk mencari sisa vegetasi yang kecil, konflik kadang terjadi di antara komunitas yang berkompetisi dengan sumber daya.

Perkembangan senjata dan amunisi telah membuat perkelahian ini semakin ganas, terkadang mematikan. Orang bersenjata bersenjata secara rutin mencuri ternak dan kadang-kadang menembak pemiliknya dalam prosesnya. AFP melaporkan bahwa pada Mei 2015, 75 orang tewas dalam satu serangan. Pada bulan Januari, dua anak dilaporkan terbunuh saat melakukan razia yang menghasilkan 200 ekor kambing. Ternak gemeresik telah berlangsung di Afrika Timur selama bertahun-tahun, namun sejak akhir 2016, Baringo County, khususnya, telah melihat ribuan ternak yang dicuri dan belasan orang ditembak atau dibunuh.

Polisi terkadang terluka atau terbunuh oleh rustlers. Pada tahun 2012, puluhan petugas tewas dalam tembak-menembak dengan rustlers sapi di Kabupaten Samburu, yang berbatasan dengan Baringo. Seorang kepala polisi di negara tetangga Laikipia terluka oleh rustlers pada bulan Februari, dan pada bulan Mei tiga petugas polisi dilaporkan tewas di Samburu.

Itu seolah-olah menanggapi jeritan ternak yang pada tanggal 9 Mei, polisi menggerebek desa Seretion dalam operasi untuk menyita ternak yang dicuri. Sebaliknya, menurut warga desa, polisi sendiri mencuri ratusan kambing. Al Jazeera mendokumentasikan tiga rumah yang terbakar habis. Setelah penggerebekan, saksi mengatakan polisi membunuh Mugeluk, yang telah keluar menggiring unta.

Sangat jarang menemukan bukti pembunuhan oleh polisi di daerah yang jauh seperti ini.

“Umumnya, polisi di daerah pedesaan sangat menghukum dan mereka bertindak seperti mereka di atas hukum,” kata Otsieno Namwaya, Afrika Researcher for Human Rights Watch. “Di Baringo, ada dua faktor: Salah satunya adalah polisi memutarbalikkan narasinya bahwa mereka melawan bandit. Kapan pun mereka membunuh siapa pun, mereka bilang dia seorang bandit.”

“Dan kedua, banyak wartawan tidak mengakses beberapa bagian terpencil Baringo ini, jadi hanya kata polisi yang keluar,” kata Namwaya. “Polisi mengambil keuntungan bahwa ini adalah area yang benar-benar di luar mata publik.”

Terkadang operasi polisi terlihat lebih seperti serangan tanpa hukum, Namwaya menjelaskan.

“Polisi pindah ke sebuah desa dan tidak peduli apakah Anda tidak bersalah atau bersalah, mereka menangkap semua orang, memukul mereka, memeras uang, menghancurkan harta benda, dan kasus pembunuhan juga terjadi.”

Banyak pembunuhan polisi yang didokumentasikan di Kenya menjadi sasaran pembunuhan. Pada tahun 2014, anggota Unit Polisi Anti Terorisme Kenya meminta Al Jazeera bahwa mereka telah diperintahkan untuk membunuh secara ilegal, daripada menahan, mencurigai “perang melawan teror” yang kontroversial di Kenya terhadap kelompok bersenjata al-Shabab, yang menghasilkan perkiraan 500 kematian

Ini adalah perang yang telah diperjuangkan dengan tanpa pandang bulu mengumpulkan ribuan orang yang tampak asing dan menguncinya beberapa hari di stadion sepak bola Nairobi, dan dengan mengancam untuk menutup dua kamp pengungsi utara Kenya, yang akan mencabut ratusan ribu pengungsi yang mencari aman disana

Tahun lalu, Human Rights Watch mendokumentasikan 45 pembunuhan dan penghilangan di luar hukum yang terkait dengan operasi kontraterorisme di Kenya timur laut saja.

Di lain waktu, petugas polisi atau militer membunuh warga sipil tanpa alasan yang jelas. Pada bulan Januari 2015, tentara Kenya tampaknya telah memukul mati seorang pria Muslim berusia 37 tahun di dekat kota pesisir Mombasa, meninggalkan tubuhnya di sebidang hutan. Tentara tidak pernah diadili.

BACA JUGA  Menaker Kemukakan Strategi RI Lindungi dan Perdayakan Pekerja Migran di forum ADD

“Memegang petugas polisi bertanggung jawab menjadi semakin sulit karena ada begitu banyak kasus pembunuhan,” kata Namwaya. “Terkadang, mereka beroperasi seperti tidak ada hukum.”

Serangan pagi di Seretion

Matahari belum terbit saat Mercy Chebor mendengar gemuruh kendaraan besar mendekat. Chebor *, adalah 39 dan memiliki sembilan anak. Desa Seretion-nya adalah kumpulan gubuk, beberapa di antaranya berjarak beberapa kilometer terpisah, di Lembah Rift Kenya yang tandus.

Juni lalu, Koordinator Regional Rift Valley Wanyama Musiambo, yang menolak permintaan untuk wawancara, mengarahkan polisi untuk menyita ternak dari daerah-daerah di mana pihak berwenang percaya bahwa hewan yang dicuri telah diambil. Tapi menurut Undang-Undang Pencurian Saham dan Penghapusan Saham Kenya, dia tidak memiliki wewenang hukum untuk mengeluarkan keputusan semacam itu – hanya hakim yang bisa melakukannya.

Menurut siaran pers pemerintah, polisi diinstruksikan untuk “mengumpulkan semua hewan di wilayah tertentu yang setara dengan jumlah yang dicuri terlepas dari apakah pemiliknya ikut mencuri atau tidak”.

Tapi tindakan pencurian saham – yang ditulis pada tahun 1982 dan direvisi pada tahun 2012 – tampaknya melanggar undang-undang baru, 2010 di Kenya, yang menyatakan bahwa “Parlemen tidak akan memberlakukan undang-undang yang mengizinkan Negara … untuk secara sewenang-wenang mencabut hak milik seseorang”.

Konstitusi selanjutnya mengatakan bahwa “Hak-hak berdasarkan Pasal ini tidak mencakup barang-barang yang telah ditemukan secara tidak sah.” Tapi perintah Musiambo termasuk properti yang diakuisisi secara sah – ternak rakyat sendiri – juga.

Tampaknya itulah yang dilakukan polisi pagi itu di Seretion.

“Mereka datang pagi-pagi sekali saat saya masih tidur dengan anak-anak saya,” kenang Chebor. “Saya mendengar kilatan mobil, itulah yang membangunkan saya, saya melihat lampu depan, saya melihat keluar dan melihat itu adalah sebuah tangki,” katanya, mengacu pada perwira personel lapis baja yang dioperasikan oleh polisi Kenya. Dia membawa anak-anaknya keluar dari rumah, menyuruh mereka berlari ke arah perbukitan.

“Anak muda itu jatuh ke pintu dan saya menaruhnya di punggung saya, dan saya memegang kedua tangan yang lain,” katanya. Dalam kekacauan, anak perempuannya yang berumur tiga tahun menjadi terpisah.

Sementara Chebor berlari, membantu sebanyak mungkin anak-anaknya, dia ingat saat mendengar petugas berseragam itu berteriak, “Ambil saja kambingnya! Muat mereka, muat mereka!”

Dari tempat persembunyian di atas bukit, dia melihat petugas menggunakan jalan untuk memuat semua kecuali satu – yang mereka menembak – dari 200 kambingnya dari pena mereka dan masuk ke sebuah truk.

Chebor kemudian mendengar suara bermunculan dan mengawasinya pulang terbakar. Saat penduduk desa melarikan diri, polisi meneror tetangganya, membawa kambing mereka dan membakar rumah mereka.

Dua jam kemudian, kendaraan polisi (tujuh atau delapan di antaranya, menurut saksi) berangkat ke utara di jalan menuju kota Chemolingot.

Chebor mulai mencari anaknya yang hilang. “Awalnya, saya berkabung selama tiga hari itu, karena saya pikir anak itu telah terbakar habis dengan gubuk itu,” katanya.

Pada hari ketiga, tidak dapat menemukan jenazah putrinya, Chebor mengambil sepatunya – satu-satunya miliknya untuk bertahan dalam api – kepada seorang obat untuk mengetahui apakah dia bisa mengetahui apa yang terjadi padanya.

“Orang obat itu mengatakan anak itu masih hidup dan sepatunya mengarah ke arah kemana dia pergi. Jadi suamiku pergi untuk melihat.”

Dia bilang sepatu itu menunjuk ke barat, ke sebuah desa bernama Chepormai. Untuk kegembiraannya, suaminya menemukan anak perempuan mereka dan kembali bersamanya. Ternyata saat polisi menggerebek desa mereka pagi itu, gadis itu menjadi kacau dalam kegelapan dan keluarga lain membantunya melarikan diri.

Tapi polisi meninggalkan Chebor dan keluarganya tanpa urusan apapun. Kambing mereka, yang susu mereka gunakan untuk memberi makan anak-anak atau dijual untuk membeli makanan, hilang. Hampir semua harta benda mereka terbakar di api, dari kulit kambing yang mereka gunakan sebagai tempat tidur, ke panci masak Chebor yang direbus tehnya.

Polisi juga menggerebek Checi di dekatnya “duka”, sebuah toko tempat dia menjual kantung tepung dan gula. Dia mengatakan bahwa polisi mencuri beberapa tas yang tersisa, dan juga panel surya yang dia beli dengan harga 16.000 shilling – sekitar $ 160, sebuah keberuntungan kecil di bagian ini.

Chebor berbicara dengan fasih, dengan nada bernada tinggi. Dia khawatir, waspada, dan ekspresinya tidak berubah saat dia berbicara.

Ketika ditanya mengapa polisi melakukan ini, Chebor mengatakan, mereka “mungkin datang untuk menindaklanjuti perampok yang mencuri sapi dari Tugen”.

Tugen adalah suku yang menghuni Baringo. Mereka terkadang bentrok dengan orang-orang dari suku Chebor – sapi Pokot. Tapi Chebor mengatakan bahwa perampok ternak Pokot bahkan tidak berasal dari daerah ini. “Jadi tidak menemukan mereka, mungkin mereka [polisi] hanya ingin mengeluarkan kemarahan mereka pada siapapun yang akan mereka temui,” katanya.

Bahkan sebelum serangan tersebut, 20 kambing Chebor meninggal karena kelaparan karena kekeringan. “Polisi lebih buruk,” katanya, “karena mereka datang mengambil semua kambing, bahkan membakar rumah saya – sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh musim kering.”

Mereka juga melakukan sesuatu yang lain karena kekeringan tidak bisa terjadi.

“Ketika mereka datang minggu lalu, mereka membunuh seorang tua,” kata Chebor. “Polisi melempari dia dengan batu, lalu orang tua itu dibawa pergi dengan truk, lalu mereka membunuhnya.”

Polisi tidak bisa dimana-mana

Duduk di kantornya di Chemolingot, Asisten Komisaris Wilayah Charles Mbole, seorang administrator yang ditunjuk oleh Kementerian Dalam Negeri, menggambarkan konflik yang melanda wilayah tersebut.

“Ketidakamanan di tempat ini dibawa oleh gemeresik ternak, dimana anak laki-laki kita [pemuda dari daerah ini] biasanya menyeberang ke sisi lain. Mereka pergi ke sana dan mereka mencuri sapi dan kambing,” Mbole menjelaskan. Kemudian, mereka menggiring jarahan mereka ke daerah ini. Penggerebekan, katanya, dimungkinkan oleh senjata api.

“Senapannya tidak mahal,” kata Mbole. “Mayoritas, mereka membeli senjata untuk perlindungan.”

“Sedikit sekali individu yang bisa mencuri. Sejumlah kecil orang” – dia memperkirakan hanya tiga orang pemuda di sebuah desa – “menyebabkan banyak masalah di tempat ini.”

BACA JUGA  Update Kunjungan Presiden Jokowi di Ukraina and Rusia, Tawarkan Bawa Pesan Zelensky untuk Vladimir Putin

Mbole mengatakan bahwa perwira-perwira tersebut telah berusaha mendesak tetua masyarakat agar mengendalikan anak-anak mereka.

“Kami telah mencoba yang terbaik dengan menggunakan gereja-gereja, para tua-tua untuk memberitakan perdamaian,” katanya. “Tapi kita belum melihat hasilnya.”

Jadi, polisi telah kembali ke tindakan lain. Mbole menjelaskan bahwa ada misi polisi yang sedang berusaha untuk mengekang sapi gemerisik yang disebut Operasi Dumisha Amani – Memulihkan Perdamaian.

Mbole mengatakan bahwa dia tidak memimpin operasi, yang dia akui melibatkan menyita ternak dari penduduk setempat di daerah di mana ternak yang dicuri diyakini akan ditahan. Ketika ditanya tentang protokol operasi ini, dia berkeras bahwa petugas polisi tidak akan menembak seorang warga sipil tanpa alasan.

“Hukumnya sangat jelas, dan petugas tahu peraturannya dan mereka tahu bagaimana menggunakan senjata mereka dengan benar,” kata Mbole. Ketika ditanya apakah mungkin petugas bisa melakukan kesalahan selama operasi Seretion, dia berkata, “Saya tidak tahu karena saya tidak dalam operasi. Saya tidak tahu apakah dia ditembak oleh kesalahan oleh peluru nyasar . ”

Mbole mengaku tidak normal melihat mayat tergeletak di sekitar bagian ini. Dia mengatakan bahwa jika petugas menemukan mayat saat operasi, mereka akan mencatatnya di Buku Kejadian kantor polisi, di mana semua laporan dicatat, dan kemudian petugas akan dikirim untuk menyelidiki.

Ketika ditanya apakah mungkin polisi bisa membunuh seseorang dan dengan sengaja tidak melaporkannya, dia mengakui bahwa itu bukan tidak mungkin, tapi itu adalah pekerjaan publik untuk melaporkan kejahatan polisi. “Polisi tidak bisa kemana-mana,” katanya.

Ketika ditanya langsung apakah dia mendengar bahwa seorang pria tua dibunuh oleh polisi selama operasi Seretion, dia berkata, “Saya katakan bahwa saya pernah mendengarnya, tapi tidak terbukti. Tidak ada yang melaporkannya.”

Dia mengatakan bahwa dia tidak mengirim petugas untuk menyelidiki karena “Saya tidak dapat mengirim petugas untuk menyelidiki setiap desas-desus. [Saya] sedang menunggu seseorang untuk datang dan melapor.”

Mbole menolak saat ditanya apakah kami dapat membuat laporan resmi, dengan mengatakan bahwa hal itu harus diajukan di Kejadian di kantor polisi yang berbeda di kota.

Dengan lembut Najoli, petugas yang bertanggung jawab atas stasiun tersebut, mengunjungi kantor Mbole hari itu. “Saya tidak bisa berkomentar mengenai operasi apapun, Anda harus berbicara dengan komandan county [dari Baringo],” kata Najoli saat kami meminta untuk mengajukan laporan.

Mugeluk: ‘Orang yang Damai’

Malam itu dalam sebuah wawancara melalui telepon, salah satu putra Mugeluk, James * 18 tahun, menggambarkan ayahnya sebagai “orang yang tenang. Dia bukan seorang joker. Dia tidak melibatkan dirinya dalam banyak hal.”

Mugeluk telah memiliki lebih dari dua lusin anak dari tiga istri yang berbeda selama masa hidupnya. James mengatakan bahwa pagi hari dia terbunuh, “si mzee telah mengawasi unta tidak jauh dari rumah,” mengacu pada ayahnya dengan menggunakan kata Swahili yang terhormat untuk pria yang lebih tua.

Seorang tetangga yang memiliki unta telah meminta Mugeluk untuk merawat mereka.

“Dalam perjalanan, mzee bertemu dengan polisi di dekat gereja di Seretion,” kata James. Di luar gereja kecil itu saksi menyaksikan melihat penyerangan polisi Mugeluk.

Tetangga lain, David *, menyaksikan penyerbuan tersebut. Dia bilang Mugeluk, “coba lari, tapi tidak bisa lari lebih cepat dari polisi, dia tertangkap.”

Setelah polisi pergi, “Kami pergi ke tempat kejadian dan kami melihat bahwa mereka telah melempari dia dengan batu,” katanya. Mereka “lalu memasukkannya ke dalam mobil dan pergi membunuhnya di lokasi lain”.

James mengatakan tetangganya membujuknya untuk tidak kembali atau bahkan mengunjungi tubuh ayahnya. Banyak, yang mengungsi akibat serangan tersebut, merasa tidak mampu melakukan ritus terakhir. Yang lainnya dikuatkan oleh kekerasan, sementara beberapa – termasuk James – takut jika mereka menyentuh tubuh, mereka akan mati dengan cara yang sama.

Selain itu, James mengatakan, tidak ada yang punya uang untuk pemakaman, yang merupakan usaha masyarakat. Dia mengatakan ayahnya membawa 7.000 shilling – sekitar $ 70 – di mantelnya hari itu, uang yang dia dapatkan dari menjual salah satu sapi keluarga sehari sebelumnya. James mengatakan tetangga yang menemukan jasad Mugeluk mengatakan kepadanya bahwa polisi telah mengambil uang itu.

James dan saudara kandungnya hanya memiliki dua ekor sapi dan 10 ekor kambing tersisa. Dia mengatakan bahwa polisi mencuri 20 kambing dalam serangan sebelumnya, pada tanggal 9 April.

David, yang mengajar di sebuah sekolah setempat, mengingat serangan itu dengan baik. Dalam beberapa bulan terakhir, polisi “membakar banyak rumah di desa tersebut, lebih dari 30 rumah. Kami terkejut bahwa bahkan saat para guru membakar rumah kami – dan kami belum mencuri ternak siapa pun,” katanya.

“Bahkan jika ini adalah operasi untuk memulihkan ternak, apakah pembakaran rumah memulihkan ternak?”

Tiga orang yang tahu Mugelek membantah gagasan bahwa dia mungkin telah menolak atau mengancam polisi. Dia tidak pernah memiliki senjata atau senjata lainnya, kata mereka, dan juga tidak memiliki akses terhadapnya, karena terlalu miskin untuk membelinya.

Chebor mengatakan orang di sini tidak memiliki uang untuk hal-hal seperti itu. Lagi pula, “Satu pistol di hadapan dua tank dan selusin tentara? Tidak bisa berbuat banyak.”

Mugeluk adalah “orang yang damai. Setiap orang adalah temannya di sini, baik yang muda maupun yang tua,” kata David. “Banyak orang merasa sedih dengan pembunuhannya.”

Hampir dua bulan setelah penggerebekan tersebut, dengan penduduk desa mulai kembali ke Seretion dan sekolah dibuka kembali, guru dan tetangga lainnya dapat meyakinkan istri dan anak-anak Mugrai untuk mengubur korban tua yang mereka lakukan pada tanggal 4 Juli.

Mengingat, bagaimanapun, perlawanan oleh kepala polisi setempat Najoli atau administrator pemerintah yang bertanggung jawab atas wilayah Mbole untuk melakukan penyelidikan, petugas polisi yang membunuh Ekurio Mugeluk, menggerebek ternak Seretion dan membakar rumah penduduk, tidak mungkin menghadapi keadilan.

* Nama telah diubah untuk melindungi identitas

(red/int)



Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner