Dunia   -

Jet Tempur Israel Menyerang Militer di Hama : Syria

Dibaca: 66 x


Anambaspos.com – Kantor berita negara mengatakan dua orang tewas dalam serangan udara yang dilakukan dari fasilitas penargetan wilayah udara Lebanon di Hama. Seperti yang dilansir dari Aljazeera Jet tempur Israel telah menyerang sebuah fasilitas militer di Suriah barat, menewaskan dua orang, menurut seorang komandan Suriah yang dikutip oleh kantor berita pemerintah SANA.

Pernyataan militer tersebut mengatakan bahwa serangan udara tersebut menyebabkan kerusakan material di dekat kota Masyaf dan memperingatkan terhadap “dampak berbahaya dari tindakan agresif terhadap keamanan dan stabilitas kawasan ini”.

Serangan udara dilakukan dari wilayah udara Lebanon dan dua orang tewas di lokasi tersebut, kata SANA, menambahkan bahwa pihaknya akan memberanikan “teroris” di Suriah untuk melawan pemerintah.

“Pesawat tempur Israel pada 2:42 am hari ini menembakkan sejumlah rudal dari wilayah udara Lebanon, menargetkan salah satu posisi militer kami di dekat Masyaf, yang menyebabkan kerusakan material dan kematian dua anggota situs tersebut,” kata tentara Suriah dalam sebuah pernyataan.

Al Jazeera Mohammed Jamjoom, yang melaporkan dari Beirut di Lebanon, mengatakan bahwa sementara pemerintah Israel tidak berkomentar, media lokal Lebanon melaporkan bahwa mereka melihat bahwa pesawat tempur Israel melanggar wilayah udara Lebanon dan bahwa penghalang suara dipecah di Lebanon di langit sekitar 2: 30:00 waktu setempat (11:30 GMT).

Perspektif Israel

Seorang juru bicara militer Israel menolak untuk membahas laporan serangan udara tersebut, mengatakan bahwa tentara tersebut tidak memberikan komentar mengenai masalah operasional.

Namun, Yaakov Amidror, mantan kepala Dewan Keamanan Nasional negara tersebut, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat Israel pada hari Kamis bahwa serangan udara tersebut akan menjadi upaya untuk melemahkan Iran dan Hizbullah, kelompok bersenjata Lebanon, yang beroperasi di Suriah.

BACA JUGA  Menaker Kemukakan Strategi RI Lindungi dan Perdayakan Pekerja Migran di forum ADD

“Kami tidak mencampuri masalah siapa yang akan memerintah di Damaskus, kami mengganggu pertanyaan tentang seberapa kuat Iran dan Hizbullah berada di wilayah tersebut,” kata Amidror.

Koresponden kami mengatakan bahwa sementara pemerintah Israel jarang membahas kegiatan militer mengenai Suriah, sebelumnya mereka terlibat dalam “mengkhawatirkan proliferasi senjata kimia”.

“Lebih sering, mereka berkomentar mengenai fakta bahwa mereka telah mencoba mencegah pengiriman senjata dari Iran dan sampai ke pangkalan Hizbullah di sini di Lebanon, atau kepada pejuang Libanon yang berperang di samping pemerintah Suriah dan pasukan di dalam wilayah Suriah,” katanya. .

Masyaf adalah sebuah kota di provinsi Hama di Suriah barat, sekitar 60km timur kota pesisir Tartus, di mana Rusia memelihara sebuah pangkalan angkatan laut.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris (SOHR) mengatakan bahwa lokasi yang ditargetkan oleh Israel adalah rumah bagi sebuah pusat penelitian yang disetujui oleh AS sebagai bagian dari agen senjata non-konvensional Suriah.

Senjata gas sarung tangan

Sebuah laporan kantor berita AFP mengatakan tentara Suriah mengoperasikan sebuah fasilitas militer di utara Masyaf yang mencakup sebuah kamp pelatihan dan cabang dari Scientific Studies and Research Center (SSRC).

AS telah menuduh SSRC mengembangkan senjata gas sarin yang diduga digunakan dalam serangan kimia di kota Suriah Khan Sheikhoun pada bulan April, yang menyebabkan puluhan orang tewas.

Pada hari Rabu, penyelidik kejahatan perang PBB mengumumkan bahwa mereka memiliki “kumpulan informasi yang luas” yang mengindikasikan bahwa pesawat tempur Suriah berada di balik serangan tersebut.

Tentara Suriah tidak menyebutkan SSRC dalam pernyataannya. Pemerintah telah menolak tuduhan penggunaan senjata kimia di Khan Sheikhoun sebagai “rekayasa”.(red/int)

BACA JUGA  Tercatat 63,25% Jemaah Haji Indonesia Berisiko Kesehatan Tinggi


Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner