Dunia   -

Badai Irma Mengakibatkan Kehancuran di Seluruh Karabian

Dibaca: 58 x


Anambaspos.com – Badai membuat sekitar 60 persen populasi Barbuda kehilangan tempat tinggal dan 900.000 orang tanpa kekuasaan di Puerto Riko. Seperti yang kami lansir dari Aljazeera bahwa Hampir setiap bangunan di pulau Barbuda telah rusak dan hampir 900.000 orang ditinggalkan tanpa listrik di Puerto Riko karena Badai Kategori 5 melanjutkan perjalanannya ke daratan Amerika Serikat.

Sekitar 60 persen penduduk Barbuda sekitar 1.400 orang kehilangan tempat tinggal, perdana menteri Gaston Browne, Antigua dan Barbuda, mengatakan kepada kantor berita Associated Press, ketika mata badai berlalu hampir secara langsung di atas kepala pada hari Rabu.

“Entah mereka benar-benar dihancurkan atau mereka akan kehilangan atap mereka,” kata Browne setelah kembali ke Antigua dari sebuah perjalanan pesawat ke pulau tetangga.

“Ini benar-benar situasi yang menghebohkan.”

Browne mengatakan bahwa jalan dan sistem telekomunikasi hancur dan pemulihan akan memakan waktu berbulan-bulan.

Seorang anak berusia dua tahun terbunuh saat keluarga tersebut mencoba melarikan diri dari rumah yang rusak saat badai, katanya.

Puerto Riko ditembaki angin kencang dan hujan lebat saat pihak berwenang berusaha mendapatkan bantuan ke pulau-pulau Karibia kecil yang telah hancur akibat badai tersebut.

Dinas Cuaca Nasional AS mengatakan bahwa Puerto Riko tidak melihat badai besar Irma sejak Badai San Felipe pada tahun 1928, yang menewaskan total 2.748 orang di Guadeloupe, Puerto Riko dan Florida.

Tapi saat badai bergerak ke barat, kota itu menghancurkan pulau-pulau kecil di jalannya.

Efek signifikan dilaporkan pada Saint Martin, sebuah pulau terbelah antara kontrol Prancis dan Belanda.

Foto dan video yang beredar di media sosial menunjukkan kerusakan besar pada bandara di Philipsburg dan desa pesisir Marigot mengalami banjir berat.

BACA JUGA  Bangkok Akan Ganti Nama Jadi Krung Thep Maha Nakhon

Pada Rabu malam, pusat badai berada sekitar 135km utara-barat laut San Juan, Puerto Riko, dan menuju barat-barat laut pada jarak 26 kilometer per jam.

Pusat Badai Nasional AS mengatakan bahwa angin Irma akan berfluktuasi, namun badai tersebut mungkin akan berlanjut di Kategori 4 atau 5 selama satu atau dua hari berikutnya saat ia bergerak melewati utara Republik Dominika dan Haiti pada hari Kamis, mendekati wilayah Turki dan Caicos dan bagian-bagiannya. dari Bahama pada Kamis malam dan menyentuh Kuba pada Jumat malam.

Ini kemudian akan mengarah ke utara menuju Florida, yang bergegas mempersiapkan kemungkinan pukulan langsung ke daerah Miami dengan angin yang berpotensi menimbulkan bencana sebesar 300kph.

Andy Gallacher dari Al Jazeera, melaporkan dari San Juan di Puerto Riko, mengatakan bahwa Irma adalah topan proporsi historis.

“Pada hari Rabu, dua badai tropis di lembah Atlantik ditingkatkan menjadi angin topan,” katanya.

“Ini telah menjadi musim badai yang tidak pernah dilihat sebelumnya di Karibia.”

Untuk bagiannya, PBB memperkirakan sebanyak 37 juta orang bisa terkena dampak Badai Irma.

Stephane Dujarric, juru bicara PBB, mengatakan PBB telah menempatkan tim kemanusiaan ke Barbados untuk bekerja dengan Badan Pelaksana Darurat Bencana Karibia untuk membantu korban badai dan tim tambahan siaga. (red/int)



Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner