Dubes RI untuk China Ajak Wuling Bangun Pabrik Baterai Guna Perdayakan SDA Indonesia

Dibaca: 681 x

Dubes RI untuk China Ajak Wuling Bangun Pabrik Baterai Guna Perdayakan SDA Indonesia
Delegasi KBRI Beijing dan KJRI Guangzhou mengunjungi industri otomotif Saic-GM-Wuling Automobile di Kota Liuzhuo, Daerah Otonomi Guangxi, China, Agustus 2022. - Foto: ANTARA/HO-KJRI Guangzhou

BEIJING, AnambasPos.com — Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk China, Djauhari Oratmangun mengundang industri otomotif Saic-GM-Wuling Automobile (SGMW) membangun pabrik baterai mobil listrik di Indonesia.

“Saya sudah sampaikan undangan itu dan mendapatkan sambutan baik dari pihak Wuling,” kata Djauhari di Beijing, Sabtu (27/8/2022).

Menurut dia, undangan tersebut disampaikan saat melakukan kunjungan ke SGMW di Kota Liuzhou, Daerah Otonomi Guangxi, bersama Konsul Jenderal RI di Guangzhou Ben Perkasa Drajat belum lama ini.

Djauhari mengatakan bahwa ia melihat dalam lima tahun terakhir perkembangan Wuling di Indonesia cukup baik dan produknya dapat diterima masyarakat.

Pada Agustus ini Wuling meluncurkan produk barunya berupa mobil listrik “Air EV” di pasaran Indonesia.

BACA JUGA  LPJ APBD Natuna Tahun 2018 Disetujui DPRD, Dwitra Gunawan : Angka Pengangguran Meningkat Jadi Catatan Penting

Mobil listrik Wuling yang diproduksi di Indonesia tersebut juga telah ditetapkan sebagai kendaraan resmi delegasi KTT G20 di Bali pada November 2022.

“Wuling mengapresiasi atas dipilihnya Air EV sebagai kendaraan resmi KTT G20,” kata Li Shuying selaku General Manager Overseas Business SGMW sebagaimana dikutip Djauhari.

Selain Wuling, Djauhari dan Konjen Ben juga mengunjungi dua perusahaan otomotif lainnya di Guangxi, yakni Liugong dan Dongfeng Liuzhou Motor.

Liugong melalui anak perusahaannya OVM telah melakukan investasi proyek infrastruktur di Indonesia, seperti Simpang Susun Semanggi, Tol Layang AP Pettarani di Makassar, dan Jembatan Sei Alalak di Banjarmasin.

Sementara Dongfeng juga telah melebarkan sayapnya dalam industri otomotif di Indonesia, sama halnya dengan Wuling.

BACA JUGA  Bambang Brodjonegoro Sebut Subsidi Sebaiknya Diberikan Untuk Energi Bersih

Di Liuzhou, Djauhari dan rombongan bertemu Wali Kota Zhang Zhuang.

“Saya merasakan adanya keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi, lingkungan, dan budaya. Industri manufakturnya mendunia, tapi lingkungan yang hijau tetap terjaga,” pungkas Djauhari saat bertemu Wali Kota Liuzhou.

 


sumber • Antara

Terhubung dengan kami

     


Pasang Iklan Banner klik DISINI