Bisnis   -

Target Pertumbuhan Ekonomi Pemerintah, Inilah Tanggapan Pengusaha.

Dibaca: 54 x


Anambaspos.com – Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi pada 2018 mendatang bisa mencapai 5,6 persen. Adapun target tersebut sesuai dengan target yang telah dicanangkan oleh pemerintah yakni sebesar 5,4 persen hingga 6,1 persen.

Sementara, pemerintah menargetkan pertumbuhan sebesar 5,1 persen pada akhir tahun ini.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia ( Apindo) Hariyadi Sukamdani mengatakan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh pemerintah guna mewujudkan pertumbuhan ekonomi.

“Kalau sampai 6,1 persen itu terus terang tergantung pada keyakinan kita semua. Selama ini orang masih agak sedikit apatis, kurang bergairah karena masalah politik kemarin,” ujar Hariyadi saat acara buka puasa bersama di Hotel Grand Sahid Jaya, Senin (12/6/2017).

Menurutnya, dalam mendorong pertumbuhan ekonomi, pemerintah juga perlu meningkatkan optimisme masyarakat maupun pelaku bisnis dan usaha.

“Jadi yang harus ditumbuhkan sekarang optimismenya dulu, kalau optimismenya ada, semua orang bergerak, dan itu akan tercapai 6,1 persen. Jadi angka itu pun relatif tetapi harus ada effort yang luar biasa untuk menuju ke sana,” kata Hariyadi.

Haryadi menegaskan, optimisme masyarakat perlu dibangun agar mendorong daya beli masyarakat yang bisa mempengaruhi kondisi pasar.

“Daya beli masyarakat gimana pergerakannya. Kalau daya belinya semakin kusut, enggak ada optimisme, orang enggak berani juga memproduksi barang banyak atau melakukan ekspansi. Jadi ini ada kaitannya semua. Nah jadi enggak bisa dibicarakan dari sisi pelaku,” jelas Hariyadi.

Kendati demikian, dari pelaku usaha melihat pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini sudah tergolong baik, hanya saja ada beberapa catatan yang oerlu dibenahi oleh pemerintah.

“Kalau dilihat masalah psikologis saja yang membuat orang ragu-ragu untuk ekspansi. Sebenarnya kalau ini selesai enggak perlu ada kekhawatiran. Internasional saja kasih pendapatnya bagus semua S&P kasih bagus, doing business bagus, competitiveness ngasih indeks juga bagus. Ekonomi enggak ada masalah, lebih ke psikologis aja,” papar Hariyadi.

Sebelumnya, pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi akan berada di kisaran 5,6 persen pada 2018 mendatang.

BACA JUGA  Indonesia Tingkatkan Ekspor Agribisnis ke Singapura

Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan, pertumbuhan ekonomi tersebut memperhitungkan beberapa faktor seperti konsumsi, investasi, ekspor, dan pengeluaran pemerintah.

Kemudian, target pertumbuhan ekonomi juga mempertimbangkan realisasi pertumbuhan ekonomi pada akhir 2016 yang sebesar 5,02 persen. (bs/red).

 

sumber : ekonomi.kompas.com



Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner