Kolom Abu Hanifah

Dibaca: 17 x


Membangun Rumah Kite

 

Oleh : Abu Hanifah

Rumah itu namanye Anambas, sudah dihuni sembilan tahun lamanye, ibarat sebuah keluarge kecil yang bermimpi indah berumah tangge, setelah bersusah payah akhirnye berhasil juge membangun sebuah rumah indah, dibilang kecil tidak lah sempit, cukup menampung banyak anggota keluarge, cukup lapang memberi tempat persinggahan pade saudare mare, memberi ruang berteduh musafir lalu dan menerangi dengan pelite semua penghuninye, namun dibilang sempurne belumlah pas rasanye, karena masih ade keluarge yang belum tertampung, masih ade yang tak mau berkunjung, masih ade atap yang berlubang, lantai terjungkit dan dinding yang lapok.

Padahal semue prasyarat untuk membangun rumah yang diharapkan mampu memberikan kedamaian, ketenangan, dan kebahagiaan rasanye sudah dilakukan semue, tepung tawar sudah, doa selamatpun sudah, pantang larang dijage, pepatah-petitih diikut, petuah diturut dan sudah disiram air penolak bale, namun kebahagiaan sepertinya masih belum menjelme, masih jauh dirase, tidur malam tak lene, hati gelisah-resah tak berbilang mase, mimpi tak tentu mende, meski musim dinginpun dalam rumah terase panas juge, kadang malam kedinginan meski tak ade angin yang datang, anehnye jike diperikse, perawat berkate; penghuninye sehat lahir batin tidak ade sakit yang menimpe.

Rumah yang belum sempurne.
Harus diakui Anambas rumah kite bersame hingga saat ini masih belum sempurne, masih ade bagian-bagian yang harus terus diperbaiki, dikemas agar menjadi lebih baik. Dalam memperbaiki dan menata rumah idaman ini hendaklan dengan sabar, teliti dan sepenuh hati, jangan sampai hanya tambal sulam dan seremonial semate, kita harus rajin mengemaskan rumah kite, rumah yang selalu dikemas bukan hanya menjadi penyedap mate namun akan memancarkan aura ketenangan dan kedamaian bagi penghuninye, kite tak mau rumah kite macam rumah hantu jangankan orang mau berteduh ataupun bertamu lewat saje tidak berani karene merinding bulu kuduknye. Jangan pule tersinggung jike ade orang luar menyebutkan rumah kite mulai miring atau berkate ade dinding yang sudah lapok dimakan rayap.

Harusnye kite berterima kasih karene masih ade yang peduli agar kite yang berade didalam rumah tidak tertimpe malapetake karena tibe-tibe rumah roboh tertiup angin musim utare apalagi ade angin puting beliung. Untuk itulah sangat penting kite sendiri yang harus merawat dan menjaganye, diperlukan monitoring dan perawatan berkale, agar sekecil mungkin potensi kerusakan sudah bise dideteksi sehingga cepat diperbaiki dan ongkosnye tidak seberape.

Bahkan jike diperlukan tidak ade salahnye pondasi atau tiang rumah yang di ganti jika setelah disiasat dan diteliti ade tiang yang mulai bengkok, berlubang, condong tak berarah atau rapuh dimakan rayap, bahkan meski tiang tersebut dari luar kelihatan sempurne, tidak rusak, tidak condong namun tak sedap dipandang mate lebih-lebih jika dipandang dengan mata batin kite, ade yang tak kene nampaknye, make solusinye tiang tersebut harus dibuang, dipotong atau diganti, bise juge dibaji atau dipasak dengan jati kayu sehingge menjadi satu dan bersebati dengan tiang asalnye, biasanye tiang itu menyimpan buruk atau buku sehingga sering menjadi punce petake dan menyebabkan rumah tidak bagus dipandang mate, atau tak siap-siap meski sudah lame dibangunnye.

BACA JUGA  Wakil Ketua II DPRD Anambas Pantau Kegiatan PKB di Desa Rewak

Janganlah kite takut membuang 1 batang tiang rumah jikalau tujuannye untuk menyelamatkan rumah besar kite dan melindungi warga penghuninye. Janganlah hanye karena ingin mempertahankan 1 tiang yang tidak baik sifatnye jadi roboh dan besepai rumah kite

Penghuninye yang belum bahagie.
Tidak bise dipungkiri masih ade bahkan semakin banyak nampaknye penghuni rumah kite yang tak bahagie, meskipun kite harus jujur juge, ade anggota keluarga yang sudah senang dan bahagie serta hidup mapan di Anambas tercinte. Untuk yang sudah bahagie kitepun patut gembire dan kite doakan sedare mare kite itu bertambah pule bahagienye, tidaklah pantas kite saling iri hati, dengki-mendeki apelagi caci-mencaci karene tidak akan ade ujung pangkalnye dan yang pasti kite tidak akan maju karenenye. Sedare kite yang sudah bahagiepun jangan lupe diri, seharusnya ikut memikirkan dan mengupayekan bagaimane agar kite bahagia bersame-same, tak elok di pandang mate, kite satu saudare, tinggal dirumah yang same tapi tak mau peduli dengan nasib keluarga yang lainnye.

Bagi penghuni yang masih belum beruntung janganlah pule berpangku tangan, berharap belas kasihan, meminte dan bermalas-malasan saje. Alam kite sangat kaye, tinggal bagaimane kite mengelolanye, jike tidak mengetahui dapat bertanye, tuntutlah ilmu setinggi-tingginye agar kite cerdas mengelola kekayaan alam kite, jike sudah pandai dan berusahe jangan lupekan Tuhan Kite Allah SWT, penguase alam semeste, Sang Maha Kaye, tanpa kehendak-Nye kite bukanlah siape-siape.

Soal penghuni rumah yang belum bahagie, memang terkadang sulit untuk dipastikan ape saje penyebabnye, banyak rumah besar, mewah dan lengkap dengan segale perabotannye namun penghuninye tetap tidak bahagie, sebaliknya ada rumah sederhane, tidak besar namun tidak terbilang kecil pule, fasilitasnye biase saje, namun penghuninye hidup bahagie, yang paling teruk sudahlah rumahnye buruk, penghuninye kemaruk, asyik bertengkar tak pernah sadar, saling salah menyalah, benci membenci bahkan caci mencaci. Jika sudah begini jangankan mau memperbaiki dan membesarkannye, malah rumah yang ade mau dirobohkan saje karene malas mengurusnye.

Tentunye kite berharap rumah yang kite diami bise memberikan kebahagian lahir batin bagi para penghuninye, bise dijadikan tempat berteduh, jage menjage dan tempat beradat budaye membuke cakrawala fikir bagaimane agar rumah bisa terus dirawat dengan baik, diperbaiki jika ade yang sudah mulai rusak dan yang tidak kalah pentingnye adalah semue penghuni rumah haruslah memiliki tanggung jawab yang same meski tanggung jawab yang lebih besar semestinye dipikul oleh kepale rumah tanggenye. Saran dan arahan dari kepale rumah tangge sepanjang tujuannye untuk mempertahankan, memperbaiki atau kebaikan bersame wajib diturut, namun jike sudah melenceng tujuannya, patut kite ingatkan dan betulkan jalannye. Sebab kepale rumah tangge maupun kite semue, bukan hanye bertanggung jawab di dunie semate namun terlebih lagi bertanggung jawab kepada Allah SWT, kite semue akan ditanye perbuatan baik ape yang telah kite upayekan dan jalankan selama hidup di dunie.

BACA JUGA  Sejumlah Pejabat di Lingkungan Pemkab Anambas akan Mengambil Sumpah Jabatan

Setiap penghuni rumah haruslah mengambil peran secara aktif, tentunya sesuai dengan keahlian yang dimiliki, jike ahli bangunan maka tugasnye memastikan bangunan rumah tetap berdiri kokoh sempurne, yang pandai menghitung make harus mampu mengkalkulasikan segale biaye yang diperlukan, jangan sampai salah hitung, rumah belum siap uang sudah lenyap, atau jangan pakai siasat licik, dananye diembat bahannye disiasat, siasat care penjahat, sehingge bangunan rusak sebelum waktunye, harus pandai mengukur agar pasak tidak lebih besar daripade tiang. Intinye semue harus saling bahu-membahu, tolong menolong tidak ade yang boleh perpangku tangan, semuanye harus proaktif untuk memajukan rumah besar bersame kite.

Selanjutnye jike ade silang sengkarut, bercabang kate, atau ade yang kurang patut, jangan emosi apalagi kalap, bawa musayawarah rundingkan dan cari penyelesaian masalah, jangan cari masalahnye, masalahnye sudah jelas tak dicari saje pasti banyak datangnye apalagi kite yang sibuk mencari-carinye. Semue penghuni rumah termasuk kepale rumah tangge harus berjiwe besar dan bijaksane, jika ade yang benar dan untuk kebaikan darimanepun datangnye haruslah diterime dan diambil sebagai pijakan, bukan mentang-mentang sebagai kepale, berbuat semau die, arogan dan otoriter namenye.

Akhirnye membangun rumah kite haruslah dilakukan bersame-same, meski peran dan tanggung jawab berbede-bede sesuai dengan kapasitas dan kemampuan kite, sekecil apepun peran penghuni rumahnye haruslah dihargai dan diapresiasi, jangan ade yang merase paling benar sendiri dan paling banyak jasenye apalagi saling iri-mengiri, dengki-mendengki, berselisih dan berkelahi tak tentu ujung pangkalnye. Jike kite bersame-same, satu-menyatu, padu memadu dan bertimbang rase, meski rumah kite belum sempurne namun yakinlah semue penghuninye akan merasekan bahagie.

Abu Hanifah, 14-7-2017

Penulis adalah putra asli Kepulauan Anambas. Pemerhati lingkungan, sosial dan budaya di Kepulauan Anambas.



Terhubung dengan kami

     


pasang iklan banner